Beranda Opini

Yth. Pendukung Klub Politik dan Klub Bola: Berdamai Bukan Pilihan, Tapi Keharusan.

Membandingkan pendukung pasangan calon presiden dan partai politik dengan pendukung klub bola, bukan perbandingan sebangun dan setara. Tetap kami bandingkan dengan membatasi pada kesamaan sebab dan akibat umum berdasarkan pengalaman dan pengetahuan empiris lainnya.

Telaah khusus dari sudut hukum, psikologi massa, dan manajemen konflik bukan kompetensi redaktur, biarlah para ahli yang mengulasnya.

Kami menulis opini ini karena pada hari deklarasi kampanye damai kemarin (Minggu 23/9) ada dua kejadian yang dilakukan oleh pendukung klub politik dan klub bola. Pendukung klub politik mengorbankan aturan main, pendukung klub bola mengorbankan nyawa.

Tidak ada manusia yang tidak menginginkan kedamaian. Harapan dan kerinduan manusia pada perdamaian bahkan dititipkan dalam bentuk doa pada mereka yang telah meninggal dunia, semoga beristirahat dalam damai. Bukan pada yang masih hidup, mari hidup damai.

Menurut catatan seorang pendukung klub bola:

Perseteruan antar suporter Persija dan Persib sudah berlangsung lama, tepatnya sejak tahun 2000 yaitu bertepatan dengan Liga Indonesia 6. Di putaran 1 sekitar 6 buah bis suporter Persib datang ke Lebak Bulus dan masuk ke Tribun Timur. Dan terdiri dari banyak unit suporter seperti Balad Persib, Jurig, Stone Lovers, ABCD, Viking dll. Saat itu yang terbesar masih Balad Persib. Meski sempat nyaris terjadi gesekan dengan the Jakmania, tapi Alhamdulilah tidak terjadi bentrokan yang lebih luas. Justru kita suporter Persib bergerak ke arah the Jakmania tuk berjabat tangan. Gw inget banget yel-yel kita waktu itu : “ABCD … Anak Bandung Cinta Damai”. Selesai pertandingan suporter Persib juga didampingi the Jakmania menuju bus. Dan The Jakmania mengikuti dengan menyanyikan lagu Halo Halo Bandung.

Konflik antar pendukung klub bola sampai bulan September tahun 2016 tercatat sudah 54 orang pendukung klub bola meninggal dunia dan mati sia-sia.

Berapa korban nyawa antar pendukung klub politik di Indonesia? Bila dalam konteks politik sebagai alat merebut kekuasaan, amat banyak, mencapai jutaan jika dirunut sejak zaman Sriwijaya, revolusi kemerdekaan, masa orde lama, orde baru, orde reformasi, hingga hari ini. Bedanya, korban yang jatuh punya peluang mendapat gelar pahlawan dari pemerintah karena kehilangan nyawa dalam perjuangan mengubah nasib orang banyak. Sebagian lagi dicap pengkhianat karena perbedaan ideologi dan tujuan perjuangan.

Beberapa hal yang menggelitik kesadaran kami sebagai manusia, korban di GBLA kemarin (23/9) Haringga dan kejadian 2012 di GBK dengan korban Rangga, keduanya dilakukan dengan berdarah dingin tanpa kemanusiaan, penuh kebencian.

Di GBLA anak-anak di bawah umur ikut mengeroyok Haringga, di GBK ponsel Blackberry Rangga dirampas dan status BBM nya diganti menjadi “Ini Jakarta bukan Bandung”.

Semoga dengan mengambil pelajaran dari korban-korban yang jatuh, menjadi doa untuk para korban bahwa kematian mereka tidak sepenuhnya sia-sia.

Belum Paham Matematika

Kata Enstein, “Saya bisa menghitung pembelokan cahaya, tapi jangan minta saya menghitung besarnya kebencian dalam hati manusia.”

Masih butuh penelitian lebih lanjut, tapi fakta bahwa anak Indonesia gagap Matematika urutan kedua dari bawah di dunia, mestinya berhubungan dengan sikap beringas, biadab, tanpa akal sehat.

Kebenaran matematis bisa mencegah kekerasan karena kalkulasi membiasakan manusia berpikir logis.

Misalnya, sebandingkah membunuh supporter tim lawan atas nama dendam atau fanatisme. Sebaliknya, logiskah mengabaikan seruan pihak keamanan jangan datang menonton langsung, tapi seorang diri tetap menonton ke kandang lawan.

Dengan matematika, seseorang akan memahami betul kegunaan dan tujuan sebuah operasi atau persamaan matematika, teorema Phytagoras gunanya untuk mencari apa, jelas dan terang.

Imbasnya pada kehidupan sehari-hari, orang menjadi terbiasa mempertanyakan setiap aksi dan operasinya, fungsi, manfaat, dan tujuan menjadi pendukung klub bola apa, yang pasti bukan untuk menghajar suporter tim lawan.

Pendukung klub politik dengan matematika juga bisa menghitung sebandingkah manfaat finansial menjadi pendukung klub politik dengan akibat yang ditimbulkan jika menebar kebencian. Atau untuk yang bergerak sukarela tanpa dukungan finansial tapi untuk ideologi, bahkan mungkin ‘kesenangan’, bisa mengkalkulasi akibat yang akan timbul dari setiap aksinya, pada diri sendiri dan orang banyak.

Minim Teladan Mengelola Perbedaan dan Menerima Kekalahan

Kebanyakan contoh dan teladan bagaimana meruncingkan perbedaan untuk mengambil keuntungan atau untuk kesenangan, mulai dari skala negarawan, agamawan, politisi, pesohor, simpatisan pendukung paslon dan parpol.

Teladan bahwa perbedaan adalah sesuatu yang lumrah, bukan alasan berkonflik, berbeda pilihan dalam sebuah kompetisi sesuatu yang biasa, yang juara boleh merayakan kemenangan dan yang kalah silahkan mengambil pelajaran untuk kompetisi berikutnya.

Teladan dari pucuk pimpinan klub politik dan klub bola dalam mengelola perbedaan akan menghilangkan prasangka sosial di level pendukung dan mencairkan kebekuan komunikasi.

Netralitas Wasit dan Penegak Aturan

Tanpa ini, semua upaya di atas terancam sia-sia.

Komentar

BERBAGI